Rabu, 03 Oktober 2012

PRASASTI BATU TULIS di BOGOR

Jangan lupakan sejarah .... kata orang tua dulu ! jika disimak dengan cermat ada benarnya karena tanpa peninggalan yang diberikan kepada keturunannya adalah untuk dipelajari dan menggali pesan pesan yang tersembunyi. Banyak yang tidak peduli arti dari peninggalan sejarah apalagi sejarah lampau jaman kerajaan yang kebanyakan peninggalan yang dibumbui dengan cerita "ajaib, mistik dan sihir" seperti anggapan penemuan pada jaman di eropa dulu seperti listrik, mangnet dan juga obat obatan.

Tidak banyak peninggalan Kerajaan Pajajaran yang ditinggalkan kecuali budaya dan adat istiadat. Mungkin hal ini dipengaruhi oleh agama yang dianut waktu itu Hindu tanpa adanya candi yang dibangun dan kepercayaan SUNDA WIWITAN setelahnya seperti di Baduy atau mungkin hancur karena serang pasukan kerajaan Cirebon dan Banten. Para arkeolog tentunya sangatlah lelah mencari peningalan candi di tanah pasundan ini yang diperkirakan sebagai peninggalan kerajaan Pajajaran, namun hasilnya adalah beberapa prasasti atau peninggalan petilasan yang ada. Salah satunya adalah Prasasti Batu Tulis yang ada di Bogor.

Prasasti Batutulis terletak di Jalan Batutulis, Kelurahan Batutulis, Kecamatan Bogor Selatan, Kota Bogor. Kompleks Prasasti Batutulis memiliki luas 17 x 15 meter. Prasasti Batutulis dianggap terletak di situs ibu kota Pajajaran dan masih in situ, yakni masih terletak di lokasi aslinya dan menjadi nama desa lokasi situs ini.[1] Batu Prasasti dan benda-benda lain peninggalan Kerajaan Sunda terdapat dalam komplek ini. Pada batu ini berukir kalimat-kalimat dalam bahasa dan aksara Sunda Kuno. Prasasti ini berangka tahun 1455 Saka (1533 Masehi).

Pesan apa yang terkandung dalam prasasti Batu Tulis, mari kita simak tulisannya dalam bahasa sunda kuno :
  • Wangna pun ini sakakala, prebu ratu purane pun(Semoga selamat, ini tanda peringatan Prabu Ratu almarhum)
  • diwastu diya wingaran prebu guru dewataprana(Dinobatkan dia dengan nama Prabu Guru Dewataprana)
  • di wastu diya wingaran sri baduga maharaja ratu haji di pakwan pajajaran seri sang ratu dewata(dinobatkan (lagi) dia dengan nama Sri Baduga Maharaja Ratu Aji di Pakuan Pajajaran Sri Sang Ratu Dewata)
  • pun ya nu nyusuk na pakwan (Dialah yang membuat parit (pertahanan) Pakuan)
  • diva anak rahyang dewa niskala sa(ng) sida mokta dimguna tiga i(n) cu rahyang niskala-niskala wastu ka(n) cana sa(ng) sida mokta ka nusalarang (Dia putera Rahiyang Dewa Niskala yang dipusarakan di Gunatiga, cucu Rahiyang Niskala Wastu Kancana yang dipusarakan ke Nusa Larang)
  • ya siya ni nyiyan sakakala gugunungan ngabalay nyiyan samida, nyiyan sa(ng)h yang talaga rena mahawijaya, ya siya, o o i saka, panca pandawa e(m) ban bumi (Dialah yang membuat tanda peringatan berupa gunung-gunungan, membuat undakan untuk hutan Samida[2], membuat Sahiyang Telaga Rena Mahawijaya (dibuat) dalam (tahun) Saka "Panca Pandawa Mengemban Bumi")
Keterangan Pendukung
  • Lokasi hutan samida ini konon yang sekarang dipakai sebagai Kebun Raya Bogor. 
  • Ini adalah sangkala yang artinya adalah 5 5 4 1 atau kalau dibalik adalah 1455 Saka (1533 Masehi.
Lain dulu lain sekarang begitu pula gambar peninggalannya 



Ini pada tahun 1920-an bisa dilihat dengan ada beberapa peralatan yang terletak di dekat batu seperti pahat.

Karena rasa penasaran dan belum melihat secara langsung seperti apa batu tulis tersebut, maka penulis berkesempatan melihat langsung prasasti tersebut pada bulan September 2012 dengan pimpinan bidang dan kepala seksi. Jadi dalam tulisan bukan penulis tetapi Kepala Seksi Sanitasi Dampak Risiko Lingkungan KKP Kelas I Tanjung Priok yaitu : ALI ISHA WARDHANA,SKM,MKM. Inilah Photonya (jangan lihat orangnya yah lihat aja batunya .... hehehe) :

Bekas telapang Kaki


juru seuri
juru kunci
Ini bukan makam !
Buat sederan kalau cape
Bersatu dengan teheul
Ini Juga bukan Makam
Batu di belakang gedung


Semoga tulisan dan gambarnya dapat bermanfaat

4 komentar :

  1. setelah membaca tulisan ini jadi jelas apa itu prasasti batu tulis.....

    BalasHapus
  2. klo itu bukan makam lalu apa dong? kemarin mlm sya kesana tetapi amat disayangkan sekali pada kompleks tersebut sangat berbau mistik

    BalasHapus
  3. prasasti batu tulis merupakan dokumen sejarah pajajaran

    BalasHapus
  4. Dokumen pajajaran selain batu tulis perlu dicari lagi, komentar juga ya di blog saya www.goocap.com

    BalasHapus

Terima Kasih sudah berkunjung

Grab this Widget ~ Navigasi Halaman
Dimanapun kita tinggal akhirnya akan kembali kepada keluarga inti